Thursday, September 29, 2022

Tips Atasi Jerawat, Pakai Sabun Cuci Muka untuk Kulit Berjerawat Pria ini!!

Memiliki wajah berjerawat tentu saja sangat mengganggu, apalagi di jaman sekarang penampilan menunjang berbagai hal. Penggunaan sabun muka untuk pria diperlukan untuk merawat kulit. Pilih produk sabun cuci muka untuk kulit berjerawat pria yang tepat untukmu.



Wajah berjerawat butuh perlakuan khusus, tips-tips mengatasi kulit berjerawat untuk pria :

  • Jaga Kebersihan Muka

Tips merawat kulit muka yang pertama adalah jaga kebersihan muka dengan rutin mencuci muka. Menjaga kebersihan penting untuk kesehatan kulit muka mengingat bakteri dapat masuk dan menjadi penyebab infeksi kulit, kulit berminyak dan memicu pertumbuhan jerawat. Jaga kebersihan dengan rutin mencuci muka dengan menggunakan sabun cuci muka untuk kulit berminyak dan berjerawat pria. Pria professional memilih produk yang tepat. Pilihan Pria Profesional HG For Men Acne Care & Oil Control Facial Wash hadir untuk mengatasi masalah muka berjerawat. Produk 3 in 1 yang mengandung Charcoal, Asam Amino dan Allantoin, serta Menthol. Kandungan Charcoal mampu membersihkan dan mengurangi minyak berlebih pada wajah, Kandungan Asam Amino dan Allantoin membantu menutrisi dan melembabkan kulit wajah, Kandungan Menthol membantu menyegarkan kulit wajah. HG for Men telah mendapatkan sertifikasi halal dari Majelis Ulama Indonesia. Lakukan 2x sehari sebelum beraktivitas dan setelah selesai beraktivitas.

  • Pilih sabun muka sesuai jenis kulit

Pilih sabun cuci muka sesuai dengan kebutuhan kulit karena kulit pria berbeda dengan kulit wanita. HG For Men Facial Wash diformulasikan khusus untuk kulit pria namun tidak keras sehingga wajah tetap ternutrisi dan tidak menyebabkan kulit wajah kering berlebih. Di masa sekarang di mana setiap orang memperhatikan penampilan, tidak aneh bagi seorang pria untuk merawat dan melindungi kulit wajah. HG For Men Acne Care & Oil Control Facial Wash hadir dan telah teruji klinis aman untuk semua jenis kulit pria. HG For Men Acne Care & Oil Control Facial Wash memiliki beberapa keunggulan yakni membersihkan kulit wajah secara efektif (effective cleansing), menghilangkan minyak berlebih (Remove excess oil), memiliki efek dingin dan menyegarkan kulit wajah (has a cooling sensation), cocok untuk kulit berminyak hingga berjerawat (suitable for oily to acne prone skin). Sementara HG For Men Brightening & Deep Cleansing Facial Wash yang dapat membersihkan wajah sampai pori-pori terdalam yang diformulasikan untuk semua jenis kulit pria. Telah teruji klinis membuat wajah bersih tidak kusam, segar & cerah karena mengandung Asam amino, niacinamide, allantoin & menthol yang dapat membersihkan secara menyeluruh dan memudarkan noda hitam, menghilangkan minyak dan kotoran pada wajah, dan mencerahkan kulit kusam.

  • Ubah pola makan menjadi lebih sehat

Selain menggunakan sabun cuci muka untuk pria yang tepat, juga penting untuk menjaga pola makan serta kandungan makanan. Makanan meskipun tidak berdampak secara langsung terhadap kulit akan tetapi beberapa jenis makanan dapat memicu peningkatan produksi minyak pada wajah. Beberapa makanan yang direkomendasikan untuk menunjang proses mengatasi jerawat misalnya : gandum, kacang-kacangan, ikan yang mengandung omega-3, sayur dan buah-buahan, serta banyak-banyak minum air putih.

  • Kelola stress dengan baik

Penggunaan produk-produk perawatan seperti : sabun cuci muka untuk komedo pria, sabun cuci muka untuk kulit berminyak pria, ataupun sabun cuci muka untuk pria berjerawat tidak akan efektif jika tidak mengelola stress dengan baik. Semakin tinggi tingkat stress semakin tinggi risiko untuk terkena jerawat. Oleh karenanya jika kamu merasa stress segera cari cara untuk mengendalikannya.

Sabun Cuci Muka untuk Kulit Berjerawat Pria ini dari HG for Men

Itulah 4 tips untuk mengatasi kulit berjerawat pria. Gunakan produk sabun cuci muka untuk kulit berjerawar pria yang tepat. Dapatkan sabun cuci muka untuk kulit berjerawat pria HG For Men di toko online maupun took offline seperti Borma, AEON, Lulumart, Asia Toserba, Diamond Super Market, Laris Toserba & Swalayan, Market City. Dapatkan juga di took-toko online, Shopee dan Tokopedia.



Selain produk sabun cuci muka untuk kulit berjerawat pria, HG For Men juga hadir dengan berbagai produk beragam lainnya seperti Shampoo, Hair Tonic, Super Face Serum, Parfum EDT untuk mengatasi masalah grooming / perawatan pria professional.

#GentlemensChoice

#SkincarePria

#SabunWajahPria

#MyChoiceOfConfidence

#SkincarePria

#HGForMen

#MakinPede

#ProfessionalMen

Wednesday, September 14, 2022

Liga 3 Jawa Tengah akan dimulai, Persikaba masuk Grup L

 

Liga 3 Jawa Tengah akan segera dimulai, sudah ada 48 klub peserta yang sudah terdaftar. Liga 3 Jawa Tengah 2022 resmi bernama Counterpain Liga 3 Jawa Tengah 2022 karena Counterpain resmi menjadi sponsor utama Liga 3 Jawa Tengah.



Opening Ceremony akan dilaksanakan [ada 18 September 2022, sementara kick off Liga 3 Jawa Tengah sendiri akan dimulai serentak pada 25 September 2022. Pelaksanaan kali ini akan digelar di 35 venue. Menurut informasi Persikaba Blora akan bertanding home tidak di Blora, pertandingan akan dilaksanakan di Kabupaten Kudus.

Mengutip dari Radar Bojonegoro pengurus tidak menargetkan yang muluk-muluk. “Belum menargetkan juara, yang penting nanti bisa bermain baik, karena pendanaan masih minim,” begitu dalam keterangan Pelaksana Tugas(Plt) Ketua Umum Persikaba Blora Maryanto pada Sabtu (3/9).

Mengutip dari akun PSSI Jawa Tengah @pssijateng ada 39 klub yang akan mengikuti Counperpain Liga 3 Jawa Tengah yang akan terbagi menjadi 13 grup dengan masing-masing grup terdiri dari 3 klub. Grup terbagi dari grup A sampai dengan grup M. Persikaba Blora sendiri akan masuk ke grup L bersama Persiku Kudus dan PSDB Demak.

Berikut ini adalah daftar lengkap peserta dan pembagian grup Counterpain Liga 3 Jawa Tengah 2022

Grup A

Persab Brebes

Slawi United

Perinka FC Kota Tegal

Grup B

PSIP Pemalang

Persekap Kabupaten Pekalongan

BJL 2000 Semarang

Grup C

Persibat Batang

PSISa Salatiga

Berlian Rajawali Semarang

Grup D

Persik Kendal

Bintang Timur Kabupaten Pekalongan

Bhayangkara Muda FC

Grup E

Persip Pekalongan

Persikas Kabupaten Semarang

Mahesa Jenar Muda Semarang

Grup F

Persibas Banyumas

Persibangga Purbalingga

PSIW Wonosobo

Grup G

Persak Kebumen

Persikama Kabupaten Magelang

ISP Purworejo

Grup H

PPSM Magelang

Persitema Temanggung

EBOD Jaya Kebumen

Grup I

Persika Karanganyar

Persiwi Wonogiri

Universitas Surakarta FC

Grup J

Persebi Boyolali

PSIK Klaten

AT Farmasi

Grup K

Persipur Purwodadi

Persiharjo Sukoharjo

Putra Surakarta

Grup L

Persiku Kudus

PSDB Demak

Persikaba Blora

Grup M

PSIR Rembang

PSD Demak

Safiin Pati FC

Masih dari Radar Bojonegoro coordinator Supporter Saminista Persikaba Blora Lilik Yuliantoro menyambut baik yang mendaftar Liga 3. Namun pihaknya pesimis karena persiapan terlalu mepet. “Kami sebagai supporter selalu pantau perkembangan Pesikaba (Kabupaten Blora), tapi kami masih pesimistis akan keluar sebagai juara.”

 

Saturday, September 10, 2022

Watak Tembang Macapat dan Tahapan Kehidupan Manusia

 


Macapat adalah salah satu bentuk karya sastra  yang berbentuk puisi yang dapat ditembangkan atau dinyanyikan sebagai sebuah ciri khas kesusastraan Timur. Macapat juga dapat dikategorikan masuk dalam kelompok seni membaca atau resitasi. Istilah macapat atau dapat disamakan dengan macapot dan macapet sudah dikenal oleh masyarakat Jawa sejak sekitar 1500 tahun SM atau masa pra sejarah. Tembang macapat memiliki ciri khas dalam setiap jenisnya yakni adanya aturan guru lagu, guru gatra, dam guru wilangan. 11 jenis tembang macapat itu yakni Maskumambang, Mijil, Kinanthi, Sinom. Asmarandhana, Gambuh, Dhandanggula, Durma, Pangkur, Megatruh, dan Pocung.

Setiap tembang macapat memiliki watak sendiri-sendiri dan merupakan gambaran dari tahapan kehidupan manusia. Tembang macapat memiliki makna filosofi yang sangat dalam, maka dari itu sekarang kami akan mengulas sedikit tentang watak-watak tembang macapat dan tahapan dalam kehidupan manusia.

Maskumambang

Tahapan pertama diawali dengan tembang Maskumambang dengan 12i, 6a, 8i, 8a. Tembang Maskumambang mengandung filosofi hidup manusia dari awal penciptaannya, jadi Tembang Maskumambang menggambarkan tahap awal penciptaan manusia sebagai embrio yang sedang bertumbuh dalam Rahim ibu dan masih belum diketahui jati dirinya, belum juga dapat dikatakan dan diketahui apakah dia laki-laki atau perempuan.

Tembang Maskumambang menggambarkan watak kesedihan atau duka, serta suasana hati yang nelangsa, laram prihatin, mengiba, gundah, resah atau bisa juga digambarkan mengambang.

Mijil

Tembang Mijil dengan guru gatra, guru lagu, dan guru wilangan 10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u memiliki filosofi penggambaran bentuk dari biji atau benih yang telah lahir di dunia. Jadi mijil merupakan perlambangan awal mula perjalanan manusia di dunia, sebagai awal permulaan perjalanan manusia yang masih suci dan begitu lemah sehingga membutuhkan perlindungan dari orang-orang di sekitarnya. Mijil juga dapat diartikan sebagai keluar, masih ada hubungannya dengan kata Wijil yang merupakan persamaan kata dari lawing atau pintu.

Watak tembang Mijil ini sesuai untuk menyampaikan nasehat, cerita-cerita, dan tentang asmara, berwatak terbuka. Mijil cocok untuk menghantarkan nasehat, melahirkan rasa sedih atau rasa sendu.

Kinanthi

Guru Gatra, Guru Lagu, dan Guru Wilangan Kinanthi yakni 8u, 8i, 8a, 8i, 8a, 8i berasal dari kata ‘kanthi’ yang berarti menggandeng atau menuntun. Tembang Kinanthi menggambarkan kehidupan manusia ketika masih anak-anak, anak kecil yang masih perlu dituntun hingga nantinya dapat berjalan sendiri dengan baik di dunia.

Watak tembang Kinanthi yakni memberikan nuansa kasih sayang, kebahagiaan, serta keteladanan hidup. Lirik tembang Kinanthi cocok untuk menyampaikan wejangan, nasehat hidup, serta seputar ungkapan cinta atau kasih sayang.

Sinom

Tembang Sinom dengan guru gatra, guru lagu, dan guru wilangan 8a, 8i, 8a, 8i, 7i, 8u, 7a, 8i, 12a mempunyai arti pucuk yang baru tumbuh atau bersemi. Tembang Sinom mengandung filosofi penggambaran sebagai manusia yang mulai beranjak dewasa, telah menjadi seorang pemuda / remaja yang bersemi. Sebagai seorang pemuda juga menjadi tanggung jawab dan tugasnya untuk menuntut ilmu sebaik dan setinggi mungkin.

Tembang Sinom memiliki watak  tresna asih, canthas, trengginas, luwes, grapyak, dan senang mencari pengelambana atau berpetualang.

Asmarandhana

Guru Gatra, Guru Lagu, dan Guru Wilangan Asmaradana yakni 8i, 8a, 8e/o, 8a, 7a, 8u, 8a, berasal dari kata ‘asmara’ yang dapat diartikan sebagai cinta kasih dan dana berarti api, dapat dikatakan berarti api asmara. Filosofi tembang Asmarandana mengenai perjalanan hidup seseorang yang telah tiba waktunya untuk cinta kasih bersama pasangan hidup. Pada hakikatnya kehidupan cinta merupakan kehendak Tuhan Yang Maha Kuasa sesuai kaidah penciptaan yang berpasang-pasangan. Asmarandana cocok untuk mengungkapkan rasa rindu, rayuan disertai juga dengan rasa pilu atau sedih.

Gambuh

Guru Gatra, Guru Lagu, dan Guru Wilangan Gambuh yakni 7u, 10u, 12i, 8u, 8o dan Tembang Gambuh mengandung arti menyambungkan, ada juga yang mengatakan sama dengan kata ‘Jambuh’ atau cocok. Tembang Gambuh dapat digambarkan tentang perjalanan hidup manusia yang telah menemukan pasangan yang cocok untuk dirinya. Tembang Gambuh mengandung rasa akrab dan bagus untuk menyampaikan nasehat yang bersungguh-sungguh, atau santai dan akrab.

Tembang Gambuh memiliki watak kerukunan, kekeluargaan, dan kebersamaan makhluk sosial.

Dhandhanggula

Guru Gatra, Guru Lagu, dan Guru Wilangan Dhandhanggula yakni 10i, 10a, 8e, 7u, 9i, 7a, 6u, 8a, 12i, 7a berasal dari dua kata ‘dhandhang’ dan ‘gula’. Dhandhanggula dapat diartikan sebagai tempat sesuatu tempat yang manis. Tembang Dhandhanggula mengisahkan tentang kehidupan dengan pasangan baru yang tengah berbahagia karena telah mendapatkan yang dicita-citakan. Tembang Dhandhanggula tembang yang bermakna serba manis, menyampaikan suasana serba manis, menyenangkan dan mengasikkan. Dhandhanggula melahirkan suasana perasaan yang menyenangkan, menghantarkan ajaran yang baik, mengasikkan dan mengungkapkan rasa kasih, melukiskan rasa keindahan dan keselarasan.

Watak Tembang Dhandhanggula bersifat universal dan luwes serta merasuk ke dalam hati.

Durma

Guru Gatra, Guru Lagu, dan Guru Wilangan Durma yakni 12a, 7i, 6a, 7a, 8i, 5a, 7i dari kata Durma memiliki arti pemberian. Tembang Gambuh memiliki filosofi yang mengisahkan kehidupan yang suatu ketika dapat mengalami duka, selisih, serta kekurangan akan suatu hal. Sementara menurut Hardjowirogo kata Durma berarti sima atau harimau yang mempunyai watak kasar, bengis dan bernuansa keras karena merupakan hewan pemakan daging.

Watak tembang Durma ini melukiskan suasana keras, tegang, ungkapan kemarahan, gambaran pertikaian yang serba tegang atau nasehat yang keras.

Pangkur

Guru Gatra, Guru Lagu, dan Guru Wilangan Pangkur yakni 8a, 11i, 8u, 7a, 12u, 8a, 8i. Tembang Pangkur berasal dari kata ‘mangkur’ berarti pergi atau meninggalkan. Filosofi tembang Pangkur merupakan penggambaran kehidupan yang seharusnya dapat menghindari berbagai hawa nafsu dan angkara murka serta sifat buruk.

Watak Tembang Pangkur bernuansa pitutur(nasehat), pertemanan, dan cinta. Dalam tembang ini mengisahkan manusia yang telah menginjak usia senja, orang itu mulai mangkur atau mengundurkan diri dari hal-hal keduniawian. Tembang Pangkur juga ada menurut Hardjowirogo berarti buntut atau ekor. Ini bermakna ujung yang dapat mengacu pada puncak.

Megatruh

Guru Gatra, Guru Lagu, dan Guru Wilangan Megatruh yakni 12u, 8i, 8u, 8i, 8o. Tembang Megatruh berasal dari dua kata ‘megat’ dan ‘roh’ diartikan sebagai putus rohnya atau terlepasnya roh. Filosofi tembang ini adalah tentang perjalanan hidup manusia yang telah selesai di dunia atau telah berpulang pada yang pencipta. Ini merupakan sebuah keniscayaan bahwa roh manusia pasti akan dan harus putus dari raganya dan pada saatnya itulah harus kembali menghadap Tuhan Yang Maha Kuasa. Singkatnya dapat dikatakan tembang ini bermakna mati atau meninggal dunia. Tembang ini mengisyaratkan suasana sedih, sendu, duka, sesal, pedih, dan merana.

Watak tembang Megatruh yakni kesedihan dan kedukaan.

Pocung

Guru Gatra, Guru Lagu, dan Guru Wilangan Pucung yakni 12u, 6a, 8i, 12a. Tembang Pocung berasal dari kata ‘pocong’ yang merupakan kondisi seseorang yang telah meninggal yang dibungkus kain kafan dan dipocong sebelum dikebumikan. Filosofi Tembang Pocung menggambarkan adanya ritual dalam melepaskan kepergian seseorang, yakni upacara pemakaman. Sementara dalam pendapat lain kata pocung berarti buah keluak. Menurut tradisi tutur, buah keluak ini dapat digunakan sebagai obat mencegah penyakit darah tinggi serta mengurangi ketegangan. Maka dari itu tembang Pocung cocok untuk menciptakan suasana santai, tidak tegang, jenaka dan riang, serta nasehat yang akrab.

Watak tembang ini lebih santai dan disampaikan dengan cara menghibur.

 

 

Tuesday, July 5, 2022

Belasan SD di Blora Tak Dapat Peserta Didik Baru, Ini Sebabnya

Belasan SD di Blora Tak Dapat Peserta Didik Baru, Ini Sebabnya

BLORA, KOMPAS.com - Sebanyak 16 dari total 598 Sekolah Dasar (SD) di Kabupaten Blora, Jawa Tengah tidak mendapatkan peserta didik baru (PDB).


Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Blora Aunur Rofiq buka suara perihal tidak adanya peserta didik baru yang mendaftar di sejumlah sekolah tersebut.

Menurutnya, sekolah tersebut tidak mendapatkan murid baru karena memang tidak adanya sumber daya manusia yang masuk sekolah di usia tersebut.

"Memang sekarang sumbernya tidak begitu banyak, TK di sekitar situ juga sudah tidak banyak lagi," kata dia saat ditemui wartawan di Kantor DPRD Kabupaten Blora, Senin (4/7/2022).

Dirinya menyebut sejauh ini pihaknya belum mempunyai solusi untuk mengatasi permasalahan itu.

"Ya memang sumbernya tidak ada, mau kita dorong ke mana, kita mau mencari sumber kemana lha memang sumbernya tidak ada, ya kita tuntaskan dulu," kata dia.

Rofiq mengungkapkan, sekolah-sekolah yang saat ini kurang jumlah siswa ataupun tidak adanya peserta didik baru yang mendaftar, karena keberhasilan program Keluarga Berencana (KB).

"Kalau dulu memang SD SD tersebut banyak muridnya, karena KB belum berhasil, makanya dulu pendirian SD inpres ada di mana-mana. Karena sekarang KB sudah berhasil, maka sumber siswa di sekitarnya menjadi berkurang," terang dia.

Meskipun banyak sekolah yang bernasib demikian, pihaknya belum mempunyai rencana untuk menggabungkan sekolah yang kekurangan murid dengan sekolah lainnya.

"Menggabungkan itu tidak semudah itu ya, meskipun muridnya tidak begitu banyak tapi tidak semudah itu, kalau itu di-regrup justru anak-anak itu tidak sekolah, makanya ada kasus-kasus tertentu meskipun muridnya sedikit tetap tidak ditutup karena kalau ditutup mereka tidak sekolah, nanti juga akan menjadi persoalan untuk menuntaskan wajib belajar tidak tercapai," jelas dia.

Sekedar diketahui, dari total 598 sekolah dasar di Kabupaten Blora, Jawa Tengah, sebanyak 432 sekolah mengalami kekurangan siswa baru.

Sedangkan jumlah sekolah yang mampu mencukupi kuota siswa baru sebanyak 166 sekolah.

432 sekolah disebut kekurangan siswa karena berdasarkan standar minimal rombongan belajar per kelas, jumlah siswa minimal 20 orang.

Sementara 16 sekolah yang tidak memiliki peserta didik baru antara lain SDN 3 Karangjati, SDN 2 Kebonrejo, SDN 2 Bogorejo, SDN 2 Sendangrejo, SDN 3 Nglengkir, SDN Gayam, SDN Gembol, SDN Sarirejo, SDN 2 Nglanjuk, SDN 4 Balun, SDN Jipang, SDN 1 Japah, SDN 1 Jepon, SDN 2 Pojokwatu, SDN 2 Sendang, dan SDN 2 Sambong.

Sumber : https://regional.kompas.com/read/2022/07/05/065839678/belasan-sd-di-blora-tak-dapat-peserta-didik-baru-ini-sebabnya?page=all

Friday, July 1, 2022

Sedekah Bumi, Bangkitkan Semangat Gotong Royong dan Pelestarian Seni Tradisi

Ratusan warga dukuh Glagahan Desa Jepangrejo Kec/Kab. Blora tak beranjak dari tempat duduk menyaksikan pertunjukan wayang kulit, Selasa (28/6/2022) malam.



Kerinduan menonton seni tradisional tinggalan leluhur seakan terobati setelah dua tahun terjeda akibat pandemi COVID-19.

Warga setempat secara gotong royong, iuran untuk menampilkan pertunjukan musik dan wayang kulit dalam rangka sedekah bumi.

Acara yang digelar di halaman depan rumah Kepala Desa Jepangrejo Sugito, diawali dengan laporan ketua panitia sedekah bumi dukuh Glagahan.

"Kami menyampaikan terimakasih kepada semua warga dukuh Glagahan yang ikhlas menyisihkan rejeki sehingga acara bisa terlaksana. Ini adalah puncak tasyakuran sedekah bumi dukuh Glagahan, siangnya tadi ada pentas musik," kata Ahmad Kasturi, ketua panitia.

Pihaknya, mengapresiasi keguyuban panitia yang telah bekerja maksimal, terutama dalam penggalangan dana.

Dalam laporannya, Kasturi menyampaikan satu persatu perolehan dana baik dari perseorangan, pengusaha, PNS, sejumlah RT dan RW serta perangkat desa di wilayah dukuh Glagahan.

"Jadi ini secara transparan dan profesional kami sampaikan," ucapnya.

Ia menyebut, bahwa wayang kulit yang ditampilkan dalang Sujiarto Jreng, tidak hanya sebagai tontonan, melainkan sebagai tuntunan dan tatanan.

Kepala Desa Jepangrejo Sugito, dalam sambutannya antara lain mengatakan pertunjukan wayang kulit yang ditampilkan sebagai wujud ungkapan syukur kepada Allah SWT atas berkah, kesehatan serta rezeki, sehingga secara bersama, sukarela dan guyub rukun warga Glagahan bisa menggelar acara musik dan wayang kulit.

"Wayang kulit ini ditampilkan sekaligus sebagai upaya sesarerangan melestarikan seni tradisi, yang sekaligus mengedukasi pendidikan budi pekerti serta kepribadian," ungkapnya.

Dalam kesempatan itu, Sugito mohon doa dan restu, akan melaksanakan ibadah haji ke tanah suci Mekkah bersama istri.

Sementara itu H. Ansori, sebelum memimpin doa, menyampaikan arahan terkait pelaksanaan ibadah haji dan sekilas tentang tradisi sedekah bumi.

Ia mengajak warga Glagahan untuk saling mendoakan supaya selalu dalam lindungan Allah SWT.

Pertunjukan wayang kulit dengan lakon Sesaji Rajasuyo (Pandawa Syukur) diawali dengan penyerahan tokoh wayang oleh Kamituwo Glagahan Supardi kepada Dalang Sujiarto Jreng.

Pagelaran wayang kulit pun berjalan lancar dan sukses hingga selesai.

Hadir pada acara itu, Sekcam Blora Setyo Pujiono, S.Sn., mewakili Camat Blora Drs. Bambang Sugianto,MM.
Turut hadir sejumlah Kades dan perangkat desa sekitar serta Babinkamtibmas dan Babinsa wilayah setempat.

Sumber : www.blorakab.go.id

Wednesday, June 22, 2022

Terlibat Korupsi Bank Jateng, Oknum ASN Blora Dituntut 18 Tahun Penjara, Uang Pengganti Rp 17,2 Miliar

Terlibat Korupsi Bank Jateng, Oknum ASN Blora Dituntut 18 Tahun Penjara, Uang Pengganti Rp 17,2 Miliar

Terdakwa kasus tindak pidana korupsi (tipikor) penyaluran Kredit Kepemilikan Rumah (KPR) Bank Jateng Cabang Blora, Ubaydillah Rouf alias Obet masih menjalani sidang pengadilan.


Dalam sidang tuntutan di Pengadilan Tipikor Semarang pada Jumat 17 Juni 2022 lalu, Obet dituntut oleh jaksa penuntut umum (JPU) dengan kurungan 18 tahun penjara.


"Tuntutannya 18 tahun penjara," ucap Humas Pengadilan Tipikor Semarang, Kukuh Subiyakto saat dihubungi Kompas.com, pada Selasa (21/6/2022).


Obet yang merupakan seorang aparatur sipil negara (ASN) di lingkungan pemerintahan Kabupaten Blora juga dituntut membayar denda sebesar Rp 750 juta, dengan ketentuan apabila tidak dibayar maka diganti dengan biaya kurungan selama 7 bulan penjara.

Selain itu, alumni institut pemerintahan dalam negeri (IPDN) juga dituntut oleh jaksa untuk membayar uang pengganti dalam pemberian Kredit Usaha Produktif Revolving Credit/Rekening Koran (KUP R/C) sebesar Rp 17,2 miliar dan dalam pemberian Kredit Pemilikan Rumah sebesar Rp 54.120.300.000.

"Kalau enggak bisa bayar hartanya disita," kata dia.


Dalam tuntutan tersebut, jaksa menuntut Obet dengan dakwaan primer Pasal 2 Ayat (1) juncto Pasal 18 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 20 Tahun 2001 tentang perubahaan atas Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi juncto Pasal 55 Ayat (1) kesatu KUHP juncto Pasal 65 Ayat (1) KUHP.


Selain Obet, dalam tindak pidana tersebut, pengadilan tipikor Semarang juga menyidangkan perkara Rudatin Pamungkas alias Amung, eks Kepala Bank Jateng Cabang Blora dan Direktur PT Lentera Emas Raya, Teguh Kristiono.

Selanjutnya pada Kamis 23 Juni 2022 mendatang, akan dilaksanakan sidang dengan agenda pembelaan dari terdakwa.


Sekadar diketahui, Ubaydillah Rouf diduga terlibat kasus tindak pidana korupsi dalam penyaluran kredit rekening koran (revolving credit), kredit kepemilikan rumah (KPR), dan kredit proyek pada Bank Jateng Cabang Blora tahun 2018 sampai 2019.


Kerugian negara dalam kasus ini diperkirakan mencapai Rp 115,5 miliar.


Sumber : https://regional.kompas.com/read/2022/06/21/103752078/terlibat-korupsi-bank-jateng-oknum-asn-blora-dituntut-18-tahun-penjara-uang

Blora Komitmen Wujudkan Kabupaten Layak Anak

Blora Komitmen Wujudkan Kabupaten Layak Anak

Bupati Blora H. Arief Rohman, S.IP,M.Si menegaskan bahwa Pemerintah Kabupaten Blora dengan berbagai stakeholder, berkomitmen untuk mewujudkan Blora sebagai Kabupaten Layak Anak (KLA).

Hal itu ditegaskan Bupati secara virtual dari Semarang mengawali kegiatan verifikasi lapangan hybrid kabupaten/kota layak anak tahun 2022 yang diselenggarakan secara hybrid oleh Kementerian PPPA, Selasa (21/6/2022).

Tidak hanya Bupati, melainkan mulai Wakil Bupati Blora hingga Ketua TP PKK Blora juga sampaikan komitmennya untuk mewujudkan Blora sebagai kabupaten layak anak.

Bupati Arief menyatakan, Blora sangat berharap bisa menjadi salah satu kabupaten yang memang layak anak. ‘’Seluruh stakeholder dari saya, Wakil Bupati, Forkopimda, PKK, Dinas terkait sampai kecamatan, hingga desa, berkomitmen Blora harus bisa menjadi KLA,’’ ucap Bupati Arief .

Diketahui, kegiatan verifikasi lapangan hybrid kabupaten/kota layak anak tahun 2022 dilakukan oleh Asisten Deputi Perlindungan Khusus Anak dari Kekerasan, Kementerian PPPA Ciput Eka Purwianti, S.Si. MA serta tim verifikasi.

Di kegiatan itu juga dihadiri oleh Kepala Dinas PPPA Provinsi Jawa Tengah Dra. Retno Sudewi, Apt,MSi,MM.

Sementara Ketua Gugus Tugas KLA Kab Blora, Mahbub Djunaidi menyampaikan paparannya di hadapan tim verifikator secara virtual dari Pendopo Rumah Dinas Bupati Blora.

Dijelaskan Bupati, terkait anak dan perempuan di Blora sudah ada regulasi yang mengatur. Diantaranya Perda yang mengatur tentang penyelenggaraan perlindungan perempuan, anak dan korban kekerasan, yakni Perda No. 3 tahun 2017.

“Dari perda tersebut juga akan diturunkan dalam bentuk Perbup dan peraturan yang lainnya,” ucapnya.

Terkait komitmen Blora sebagai kabupaten layak anak, lanjut Bupati, alokasi penganggaran terhadap pemenuhan hak anak di tahun 2022 sudah ditingkatkan. Bahkan naik hampir sepuluh kali lipat.

Selain dari APBD, terkait keberpihakan anak dan perempuan kita juga berasal dari CSR dan dari stakeholder lainnya.

Sementara untuk fasilitas-fasilitas yang ada, seperti halnya area bermain yang ramah terhadap anak dan disabilitas terus diperbaiki dan dibenahi.

Semua OPD terkait termasuk Dinas Pendidikan dan dinas yang berkaitan dengan anak terus memberikan pendampingan pada anak-anak di Kabupaten Blora.

“Kita juga memberi beasiswa untuk anak-anak yang sekolah dan yang mau kuliah, terutama yang berprestasi. Termasuk untuk anak-anak yang dari sisi ekonomi tidak mampu juga kita berikan beasiswa. Kita dorong, salah satunya adalah pemenuhan hak hak anak yang terkait dengan kesempatan anak melanjutkan sekolah,” jelas Bupati.

Bupati Arief menambahkan, Pemkab juga melakukan pendataan dan pendampingan bagi anak-anak yang putus sekolah di Kabupaten Blora.

Hasil dari tim pendataan untuk anak-anak yang putus sekolah itu akan didampingi mulai dari tingkat kecamatan sampai desa.

Keberadaan forum anak, Genre dan sebagainya, bagi Pemkab sangatlah penting. Maka kemudian, mereka juga dilibatkan dalam berbagai kegiatan dan forum.

“Forum Anak Blora kita minta aktif untuk memberikan dukungan. Forum anak ini penting, untuk itu kami meminta dari dinas, jajaran OPD termasuk PKK dari semua tingkatan untuk bekerja sama mendampingi adik-adik kita,” kata Bupati Blora.

Asisten Deputi Perlindungan Khusus Anak dari Kekerasan, Kementerian PPPA Ciput Eka Purwianti menyampaikan terima kasih atas komitmen Pemkab Blora dalam mendukung kabupaten/kota layak anak.

“Kami ucapkan terima kasih untuk komitmen dan implementasi yang luar biasa dari Pemkab Blora dalam mendukung perwujudan Indonesia layak anak dimulai dari Kabupaten Blora. Semoga semangat yang luar biasa ini terus terjaga, KLA itu adalah sistem pembangunan yang terintegrasi, terencana, dan berkelanjutan,” papar Asisten Deputi Ciput Eka. (Dinkominfo Blora/Prokompim).



Sumber : www.blorakab.go.id

Monday, June 20, 2022

Kematian Arya Penangsang, Dendam dan Duka

Kerajaan/Kesultanan Demak merupakan kerajaan Islam pertama di Pulau Jawa dan diperkirakan berdiri pada tahun 1478. Pendiri kerajaan Demak sekaligus raja pertama adalah Raden Patah memerintah antara tahun 1478-1518M. Selanjutnya dilanjutkan oleh Adipati Unus sebagai anak menantu tertua yang hanya memerintahkan selama kurang lebih 3 tahun antara 1518-1521 karena gugur dalam memimpin penyerbuan kedua Demak ke Malaka untuk mengusir Portugis. Adipati Unus kemudian lebih dikenal sebagai Pangeran Sabrang Lor. Sepeninggal Adipati Unus terjadi perebutan kekuasaan antara para calon penerus Sultan Demak karena Adipati Unus belum memiliki keturunan hingga wafatnya. Persaingan antara para penerus pemimpin Kerajaan Demak terjadi antara Trenggono dan Surowiyoto (Ayah Arya Penangsang). Singkat cerita Sultan Trenggono naik tahta Demak.

Di sisi lain kerajaan Jipang telah ada sejak abad ke-14 M, tepatnya pada masa pemerintahan raja ke-4 Majapahit. Kerajaan Jipang merupakan daerah perdikan sehingga tidak mempunyai kewajiban untuk membayar pajak karena jasanya sebagai daerah penyeberangan.

Penguasa Kerajaan Jipang yang pertama adalah Prabu Arya Jaya Dipa. Setelah wafatnya digantikan oleh anaknya yang bernama Raden Arya Seta, lalu dilanjutkan lagi oleh anaknya yang bernama Raden Usman Haji (Sunan Ngundung), sejak itu Jipang mengalami perubahan besar dalam sistem pemerintahan. Jipang mulai bekerjasama dengan Glagah Wangi (Demak) yang didirikan oleh Raden Patah (Sultan Demak yang pertam). Raden Patah kemudain menikah dengan putri Raden Usman Haji yang bernama Dewi Sekar Tanjung dan dianugerahi dengan dua orang anak bernama Ratu Mas Nyawa dan Surowijoyo. Surowijoyo atau Raden Kikin menikah dengan Dewi Roro Martinjung dan mempunya dua orang anak yakni Arya Penangsang dan Arya Mataram.

Surowiyoto atau Raden Kikin tewas dibunuh oleh Sunan Prawoto sepulang shalat Jumat di sungai, hingga akhirnya lebih dikenal sebagai Pangeran Seda Ing Lapen(Bunga yang gugur di sungai). Setelah kematian Raden Kikin atau Surowiyoto Sultan Trenggono pun naik tahta. Memerintah kurang lebih selama 25 tahun antara 1521 sampai dengan 1546, Sultan Trenggono tewas ketika memimpin serangan dalam rangka perluasan wilayah di Jawa Timur.

Sepeninggal Sultan Trenggono Raden Mukmin menggantikan sebagai raja ke-4 dengan gelar Sunan Prawoto, ibukota Demak dipindahkan ke Prawoto dan lebih dikenal sebagai periode Demak Prawoto (1546-1549). Pada tahun 1549 Arya Penangsang menuntut balas dan meminta tahta Demak karena merasa dialah yang berhak atas tahta Demak, dia tak terima atas kematian ayahnya. Arya Penangsang melakukan balas dendam dengan mengirim utusan bernama Rangkud dan menyerang Sunan Prawoto ketika ia sedang dalam perjalanan, Arya Penangsang juga melakukan pembunuhan terhadap Sunan Hadiri yang merupakan suami dari Ratu Kalinyamat. Setelah kematian Sunan Prawoto, Arya Penangsang menjadi penguasa Demak sebagai Sultan demak V, Ibukota Demak dipindahkan ke Jipang dan periode ini dikenal dengan sebutan Demak Jipang (1549-1554).

Kematian kakak dan suaminya membuat Ratu Kalinyamat dendam kepada Arya Penangsang. Ratu Kalinyamat kemudian melakukan Tapa Wuda dan tidak akan menghentikan pertapaannya sebelum Arya Penangsang terbunuh.

Dikisahkan dalam Babad tanah jawi rombongan adipati Pajang Jaka Tingkir singgah ke Gunung Danaraja tempat Ratu Kalinyamat tapa. Ratu Kalinyamat mendesak Jaka Tingkir untuk membunuh Arya Penangsang, dirinya yang mengaku sebagai pewaris tahka Sunan Prawoto berjanji akan menyerqhkan Demak dan Jepara kepada Jaka Tingkir jika ia menang.

Di sisi lain Jaka Tingkir segan untuk memerangi Arya Penangsang secara langsung karena bagaimanapun juga dia hanya menantu keluarga Demak sementara Arya Penangsang turunan langsung Demak (cucu Raden Patah). Maka dia mengumumkan sayembara, yakni barangsiapa yang dapat membunuh Arya Penangsang akan memperoleh hadiah berupa tanah Pati dan Alas Mentoak.

Akhirnya Ki Ageng Pamanahan, Ki Ageng Sela, dan Ki Pandjawi mengikuti sayembara itu dan meminta izin kepada Jaka Tingkir untuk mengikutsertakan anak angkatnya yakni Sutawojaya untuk bersama mereka. Mereka dibekali pusaka tombah Kyai Plered dari Jaka Tingkir.


Dalam hari yang telah ditentukan pasukan Pajang menyerang Jipang dan saat itu Arya Penangsang sedang akan berbuka puasa setelah keberhasilannya puasa 40 hari. Terdapat surat tantangan atas nama Hadowijaya (Jaka Tingkir) yang memang saat itu sudah bertentangan dengan dirinya membuat Arya Penangsang tidak mampu menahan emosi. Apalagi surat tantangan itu dibawa oleh pekatik-nya (pemelihara kuda) yang dipotong telinganya oleh Pamanahan dan Penjawi. Meskipun sudah disabarkan oleh adiknya yakni Arya Mataram, Arya Penangsang tetap berangkat ke medan perang dengan menaiki kuda jantan andalannya bernama Gagak Rimang.

Gambar : Perang di dekat Bengawan Sore

Oleh siasat Ki Ageng Pamanahan Sutawijaya menunggu di seberang sungai Bengawan Sore menggunakan kuda betina yang sudah dipotong ekornya sehingga Kuda Gagak Rimang dengan penuh nafsu mengejar kuda yang ditunggangi oleh Sutawijaya dengan menyeberangi Bengawan Sore. Dalam posisi yang tidak siap Arya Penangsang berhasil ditusuk menggunakan tombak Kyai Plered, dan terjadilah peperangan antara pasukan Pajang dan Jipang.

Dalam cerita yang beredar luas Arya Penangsang mampu bertahan meskipun terdapat luka robek dalam perutnya, di mana ususnya yang terburai dililitkannya pada gagang keris yang terselip di pinggang. Dalam peperangan itu Arya Penangsang berhasil meringkus Sutawijaya. Dalam keadaan terdesak itu Sutawijaya hendak mencabut keris yang dibawanya. Lalu Arya Penangsang diteriaki gunakan juga pusakamu dan Arya Penangsang lupa akan ususnyayang dililitkan ke gagang keris itu. Saat mencabut keris Setan Kober untuk membunuh Sutawijaya, usus Arya Penangsang malah terpotong sehingga menyebabkan kematiannya. Dalam peperangan itu Ki Matahun yang merupakan patih Jipang tewas. Arya Mataran dan istrinya serta beberapa kerabat berhasil meloloskan diri ke Palembang.

 

Referensi :

https://daerah.sindonews.com/read/627325/29/sultan-trenggono-raja-demak-yang-berhasil-lumpuhkan-kekuatan-majapahit-1639411950?showpage=all

Jurnal Skripsi “Perbandingan Cerita Arya Penangsang Versi Naskah Babad Pajang dan Cerita Rakyat” (http://eprints.undip.ac.id/64821/1/Ringkasan_Skripsi_(Jurnal).pdf)

https://daerah.sindonews.com/read/699539/29/arya-penangsang-raja-demak-yang-tewas-oleh-keris-setan-kober-miliknya-saat-melawan-sutawijaya-1646082234

 https://www.merdeka.com/jateng/kisah-hidup-jaka-tingkir-raja-pertama-dan-pendiri-kerajaan-pajang.html

Saturday, May 21, 2022

2 Atlet Blora Berhasil Meraih Perak dan Perunggu di SEA Games Vietnam

Kabar gembira datang dari gelaran Sea Games Vietnam, pasalnya atlet asal Blora berhasil memenangkan medali. Kabar itu datang dari canag olah raga angkat besi pada kemarin Jumat(20/5/22). Lifter asal Blora Mohammad Yasin berhasil sabet medali perak di kelas 67 kg Putra.


Mohammad Yasin nyaris meraih emas pada kesempatan perdana tampil di ajang SEA Games. Moh Yasin mampu tampil meyakinkan dan bersaing ketat dengan lifter tangguh asal Thailand, Chantri Witsanu, lifter asal Vietnam Xuan Hoang Dinh, serta asal Filipina, Nestor Landag Colonia.

Pada angkatan Snatch, Moh Yasin unggul dengan angkatan seberat 141 kg, sementara lifter lain asal tuan rumah Vietnam, Xuan Hoang Dinh berhasil mengangkat beban 140 kg dan lifter asal Thailan, Chantri Witsanu hanya mampu mengangkat beban sebesar 136 kg.

Persaingan ketat terjadi pada angkatan Clean and Jerk. Moh Yasin membuka angkatan pertama Clean and Jerk dengan beban seberat 150 kg. sementara dua lifter pesaing yakni Chantri Witsanu menambah jumlah beban angkatannya dan berhasil mengangkat beban 166 kg dan lifter tuan rumah Xuang Hoang Dinh berhasil mengangkat beban seberat 167 kg.

Gambar : Mohammad Yasin dan Siti Nafisatul Horiroh, Atlet asal Blora


Dalam kesempatan kedua, Mohammad Yasin menaikkan angkatan bebannya seberat 167 kg, dan dia berhasil mengangkatnya. Melihat keberhasilan itu Chantri Witsanu mencoba menambah 5 kg menjadi 172 kg, namun ia gagal mengangkat beban itu pada kesempatan kedua. Sedangkan lifter tuan rumah Vietnam Xuang Hoang Dinh juga gagal mengangkat beban seberat 170 kg.

Pada kesempatan selanjutnya Mohammad Yasin mencoba menaikkan angkatannya menjadi 172 kg, ia berhasil mengangkat beban itu, namun angkatannya dinyatakan tidak sah oleh juri.



Di hari sebelumnya pada kamis (19/5/22) lifter asal Blora lainnya Siti Nafisatul Hariroh (20 tahun) berhasil meraih medali perunggu pada cabang olahraga Angkat Besi kelas 45 kg putri.



Hal ini tentu sangat membanggakan, khususnya bagi warga Blora. Apresiasi diberikan Bupati Blora melalui akun instgramnya @ariefrohman838

“ALHAMDULILLAH BLORA BANGGA.....!!

Dua atlet angkat besi asal Blora berhasil sumbangkan medali untuk Indonesia dalam SEA GAMES Vietnam….”

Sebagai informasi tambahan Mohammad Yasin atlet angkat besi asal Desa Blungun, Kecamatan Jepon, Blora sementara Siti Nafisatul Hariroh asal Dluwangan, Kelurahan Kauman, Kecamatan Blora.

Hingga saat ini(21/5/22) pagi perolehan mendali Indoensia seperti dapat dilihat di situs resmi SEA Games 2021 https://seagames-en.vnanet.vn/bang-xep-hang.html berada di peringkat 3 dengan 49 medali emas, 70 medali perak, dan 63 medali perunggu. Tertinggal cukup jauh dari peringkat 1 dan 2 yakni Vietnam dan Thailand. Vietnam unggul jauh dengan 165 medali emas, 97 medali perak, dan 97 medali perunggu. Sementara Thailand meraih 67 medali emas, 77 medali perak, dan 109 medali perunggu. Indonesia juga ditempel ketat oleh Singapura dan Filipina yang perolehan medali emasnya masing-masing 47 dan 43.

Artikel Terbaru